18   829
39   1244
50   2361
54   1558
16   890
29   1713
7   711
21   1448
9   883
65   1503

India Trip Part 1: Hari Pertama di Jaipur (+ Itinerary & Budget)

Berawal dari jatuh cinta dengan foto-foto India di dunia maya dan didukung tiket promo JKT-JAIPUR Rp 1,4 juta PP. Akhirnya di bulan Januari 2019 aku menginjakkan kaki di negara asal Shahrukh Khan. Hello India!

Sekedar info, saat aku kelas 4 SD (sekitar tahun 2002-2003), Indonesia sedang demam film Kuch Kuch Hota Hai. Aku salah satu yang ‘terjangkit’ demam tersebut. Nonton filmnya berkali-kali (saat itu masih nonton pakai VCD), dengerin OST-nya di discman (masih jaman CD), sampai hapal koreo-nya hahaha. Tapi bermimpi bisa ke India? Belum lah. Cuma sekedar “Wah, kayak apa ya aslinya?” kalau lihat Taj Mahal di buku pelajaran atau acara TV.

Film India favorit saya, Kuch Kuch Hota Hai. Yang ternyata setelah browsing, eh kok syutingnya kebanyakan bukan di India ya? Hem.

Di Indonesia, menurutku kita cukup sering terpapar dengan kebudayaan India. Terbukti sinetron India banyak banget kan di channel lokal? Film India juga sering diputar disini. Tapi kok ya masih jarang orang Indonesia ke India? Baru mulai ramai beberapa tahun terakhir ini aja.

Image negara India untuk traveling memang agak ‘buruk’. Terbukti dengan saat aku bilang mau jalan ke India, 90% teman atau keluarga merespon, “Ih, ngapain? Berani kesana?”. Ditambah karakter orang Indonesia yang umumnya kalau travelling pilih yang ‘nyaman’. Cari negara yang lebih maju, lebih modern, lebih bersih, ‘lebih’ lah pokoknya dari Indonesia. Seperti Jepang atau Singapore. Ya kan?

Terima kasih untuk review di blog, foto-foto di Instagram, dan forum backpacker yang sering aku lihat. India kok cantik banget ya? Kalo mereka aja bisa traveling kesana, pasti saya bisa dong. Keinginan pun bulat: AKU MAU KE INDIA. TITIK. Tinggal cari tiket murah dan temen jalan.

Sejak setahun lalu aku print foto Hawa Mahal dan tempel di meja kerja untuk penyemangat. Puji Tuhan, kesampaian bisa ke Jaipur!

Beruntung bulan Maret 2018, AirAsia buka rute baru Jakarta-KL-Jaipur yang harga promonya hanya Rp 1,4 juta PP. Wah, harus dibeli ini. Kapan lagi harga segini? Tapi aku butuh teman. Nggak berani juga pergi sendirian. Beruntung dari bulan-bulan lalu sudah meracuni teman kuliah-ku di ITB dulu, Astrid, bahwa India bagus banget. Akhirnya kami pun membeli 2 tiket PP tersebut untuk Januari 2019! Alias PO setahun. Kok lama? Kenapa nggak pilih tanggal lebih dekat? Iya, kami mengincar bulan-bulan winter biar nggak panas (summer di India panas banget katanya) sekalian bisa kumpulin uang dulu.

Fast forward ke bulan Januari 2019, kami pun berangkat ke Jaipur!

CGK-KUL-JAI

Rute Jakarta ke Jaipur dengan AirAsia, harus transit dulu di KL. Jakarta-KL durasinya 2 jam 10 menit. KL-Jaipur durasinya 5 jam 30 menit.

From KL to Jaipur

JAIPUR INTERNATIONAL AIRPORT

Mendarat di Jaipur, kami pun lanjut ke bagian imigrasi untuk cek e-VISA. Cara membuat e-VISA India bisa dibaca disini.

e-VISA ini simpel tinggal tunjukin paspor dan print e-VISA nya saja ke petugas, tapi pas bagian ambil sidik jari di mesin entah kenapa aku gagal mulu! Sampai lama banget, mungkin ada 20 menit. Berkali-kali disuruh pakai hand sanitizer, gosok-gosok tangan, terus coba ulang. Hadeh! Teman yang antri sebelum aku pun lama fingerprint-nya, agak-agak sih mesin di antrian ini yang nggak benar. Buktinya antrian sebelah cepat kok.

Antrian pengecekan paspor dan visa di Jaipur Airport

Setelah kelar drama fingerprint, langsung ambil koper. Airport Jaipur tidak terlalu besar tapi sudah bagus dan cukup nyaman.

Yang agak tricky dari flight AirAsia dari KL ke Jaipur adalah waktu mendaratnya yaitu pukul 22.00 alias hampir tengah malam. Kami cewek berdua aja, jujur agak takut mau pesan tuktuk, taksi atau Uber kalau tengah malam begini. Kebetulan aku sudah prepare dari Indonesia, kami sewa mobil di Klook.com untuk transportasi dari airport ke hostel kami di Jaipur.

Review-nya sudah banyak di Klook dan mayoritas positif. Tengah malam, bawa koper, musim dingin pula (sekitar 11 derajat Celcius), we’re glad we hired the car. Supirnya sudah info by WA sejak kami mendarat, dan sudah menunggu di area kedatangan dengan kertas tulisan nama kami. Recommended deh!

Menunggu jemputan di area kedatangan Jaipur Airport

Foto bagian dalam mobilnya. Maaf gelap karena malam dan foto pakai hp saja. Yang pasti mobilnya bersih, bagus, dan nyetirnya juga nggak ugal-ugalan.

INTERNET DI INDIA

Internetannya gimana di India? Fyi, beli SIM card di India itu cukup ribet karena butuh ID card lokal sana, dan katanya butuh pas foto juga. Aktifnya pun nggak langsung aktif, tapi butuh beberapa jam. Gak praktis banget karena aku nyampe di Jaipur tengah malam. Jadinya aku sewa travel wifi aja dari Indonesia, punya JavaMifi. Enak banget, booth JavaMifi ini ada di Terminal 3 Soetta jadi tinggal datang aja kesana untuk sewa. Travel wifi ini bisa sharing sampai 5 devices juga, jadi bisa patungan.

View this post on Instagram

Hi Travelers, For your information, now we are moving to Terminal 3 Soekarno Hatta Airport, International Departure – 2nd floor. . Terima kasih untuk kepercayaan Travelers terhadap Java Mifi. Due to high demand and long weekend, untuk kalian yang ingin booking bisa langsung mendatangi Office Branch kami atau booth Airport kami di Terminal 3 (24 hour). . Untuk menjaga kualitas pelayanan dan memastikan kalian mendapatkan modem kami, we closed for home delivery until 31 Dec. Silahkan langsung datangi Office Branch kita ya guys atau booth kami di Terminal 3 Jakarta Airport. . Happy Traveling, have a safe flight, and have a nice holiday ๐Ÿ™‚ . #javamifi #simplyconnected #untungbawajavamifi #travelwifi

A post shared by JavaMifi – Global Travel Wifi (@javamifi) on

Untuk harga bisa langsung cek di website JavaMifi, karena hitung-hitungannya tergantung negara tujuan dan lama hari. JavaMifi ini juga bisa kupakai saat transit di Malaysia 5 jam. Lumayan banget kan? Pas transit nggak mati gaya karena nggak ada internet hehe.

Di India, untuk komunikasi dengan hotel, driver, dan lainnya bisa menggunakan Whatsapp.

BLUE BEDS HOSTEL

PO tiket setahun memungkinkan aku untuk research panjang, salah satunya soal penginapan murah. Setelah browsing hostel oke di Jaipur, pilihan pun jatuh di Blue Beds Hostel karena review-nya bagus. Dan memang ternyata oke sih!

Untuk malam pertama dan kedua di Jaipur, kami pesan 2 bunkbed di Female Only Dorm. Ternyata kamar mandi dan toiletnya di dalam. Nyaman banget nggak perlu keluar kamar kalau mau mandi atau ke toilet. Penghuni hostelnya kebanyakan foreign tourist. Staff-nya lancar berbahasa Inggris.

Bed-nya dirapikan setiap hari

Kamar mandi dalam. Terpisah juga dengan toilet dan wastafel-nya.

GET AROUND JAIPUR

Transportasi termudah dan termurah yang aku rekomendasikan untuk keliling Jaipur adalah tuktuk alias bajaj! Harga hire tuktuk untuk seharian keliling Jaipur (tergantung rute dan jarak juga yah) itu di kisaran INR 1000 (sekitar Rp 200.000). Tapi tuktuk ini mungil ya, jadi paling hanya cukup untuk 3 orang saja.

Tuktuk mudah banget kamu temukan di area wisata, jadi bisa sih kamu pesan satu-satu by trip. Tapi aku pribadi malas nyari, malas nawar juga. Jadi aku lebih pilih hire untuk seharian. Whatsapp saja sejak dari hotel, jadi tuktuknya jemput ke hotel dan bawa kita keliling sekaligus pulangin kita ke hotel lagi. Praktis kan?

Untuk tuktuk di Jaipur aku rekomen tuktuk yang aku dapat dari TripAdvisor yaitu Namaste Jaipur Tours. Whatsapp:ย +91 95719 15083

Namaste Jaipur Tours. Notice us with the tuktuk on bottom right picture! ๐Ÿ˜€

Saat itu aku kebagian disupiri oleh Sameer! Recommended, karena orangnya sangat friendly, care dengan kita, nggak maksa belanja, bahasa Inggris-nya juga jago. Dia pun muslim, jadi bisa bantu kalau butuh tempat makan halal ataupun tempat untuk sholat. Lengkapnya tentang tuktuk Jaipur nanti akan kubahas di post hari terakhir di Jaipur!

Foto diambil dari tuktuk! Ini salah satu gate yang ada di Jaipur. Cantik ya?

Hasil asal jepret dari atas tuktuk di Jaipur aja bagus

Untuk hari pertama di Jaipur ini kami memfokuskan jalan-jalan di tengah kota Pink City Jaipur. Tujuannya: City Palace, Hawa Mahal, Albert Hall, dan Cafe Palladio (yang akhirnya kami skip karena ternyata tutup di hari Selasa huhu).

CITY PALACE

Our first stop is City Palace! City Palace adalah sebuah kompleks kerajaan yang dulunya dihuni oleh keluarga kerajaan. Tiket masuknya INR 700 per orang (sekitar Rp 140.000). Tapi tiket ini tidak mencakup seluruh bagian City Palace ya. Jika mau menjelajah keseluruhan ruangan dan museum yang ada di City Palace, tiket dibanderol INR 3500 (sekitar Rp 700.000). Kalau pernah lihat foto orang di ruangan serba biru di City Palace, nah harus beli tiket yang INR 3500 ini. Pengen sih tapi kok mahal banget ya? Akhirnya kami skip dan beli yang tiket regular aja.

City Palace ticket counter

Harga tiket reguler-nya INR 700 untuk Foreign Adult. Kalau bawa student ID bisa lebih murah.

Meski harga tiketnya terhitung lebih mahal (dibanding tempat wisata lain di Jaipur), area City Palace ini cukup luas terdiri dari beberapa bangunan. Bagian dalamnya bisa kamu masuki juga, biasanya berfungsi sebagai museum. Jika kalian suka dengan sejarah, mungkin akan lebih worth it untuk beli tiket yang INR 3500. Karena untuk tiket reguler INR 700 tidak meng-cover semua area.

Bangunan City Palace ini salah satu favoritku di Jaipur karena banyak banget spot yang bisa dieksplor. Saat kami datang (weekdays), tidak terlalu ramai juga jadi leluasa untuk keliling.

Mubarak Mahal. Di dalamnya berisi museum koleksi tekstil. Dulunya merupakan tempat untuk menjamu tamu kerajaan.

Sarvatobhadra

Love love the details!!!

Chandra Mahal. Dulunya tempat peristirahatan keluarga kerajaan.

Happy kid among pink area

Pritam Niwas Chowk. Inner courtyard of City Palace

Wow. Just wow. Look at the details!

The photogenic Peacock Gate

JANTAR MANTAR

Berseberangan dari pintu masuk City Palace, disitulah lokasi Jantar Mantar.

Jantar Mantar in Jaipur

Beli tiket masuk dulu

Harga tiket Jantar Mantar INR 200 (sekitar Rp 40.000). Jika kalian hendak irit keliling tempat wisata di Jaipur, bisa beli composite ticket INR 1000 sudah mencakup beberapa tempat (berlaku 2 hari). Tapi aku tidak beli composite ticket ini karena tidak cocok untuk itinerary kami

Jantar Mantar adalah area yang berisi bangunan yang fungsinya sebagai instrumen astronomi. Meski teknologi kuno dan dibuat ratusan tahun lalu, kabarnya NASA sudah mengkonfirmasi keakuratan instrumen yang ada di Jantar Mantar ini lho. Hebat ya!

Ada 5 lokasi Jantar Mantar di India: Jaipur, New Delhi, Varanasi, Mathura, dan Ujjain. Yang paling populer adalah yang di Jaipur dan Delhi.

Taurus! Bisa foto dengan statue zodiak masing-masing disini.

Kalau nonton film The Fall, salah satu lokasi syutingnya di Jantar Mantar ini lho!

HAWA MAHAL

Pemberhentian kedua, yang paling jadi trademark dari Jaipur: Hawa Mahal! Hawa Mahal ini berlokasi hanya beberapa menit saja dari City Palace jika naik tuktuk.

Hawa artinya ‘angin’ atau ‘wind’, Mahal artinya ‘istana’ atau ‘palace’. Jadi arti Hawa Mahal adalah ‘Wind Palace’. Kenapa kok Hawa Mahal ini punya jendela banyak banget? Jendela yang banyak ini diperuntukkan untuk keluarga kerajaan perempuan untuk bisa melihat keluar aktivitas dan festival yang terjadi di jalan sekitar Hawa Mahal. Pada masa itu, ada aturan bagi keluarga kerajaan perempuan dilarang terlihat publik tanpa face coverings (tutup muka). Karena itulah banyak jendela ini dibuat, jumlahnya sekitar 953.

Bagian gedung dengan jendela-jendela yang banyak itu, justru bagian belakang Hawa Mahal lho. Area masuk dan penjualan tiketnya ada di bagian kiri jauhnya. Tiket Hawa Mahal untuk foreign tourist adalah INR 400 (sekitar Rp 80.000).

Kami sudah ke area tiketnya sih, tapi akhirnya memutuskan nggak masuk Hawa Mahal. Ha? Kenapa? Karena setelah googling kami merasa bagian dalam Hawa Mahal mirip dengan City Palace. Kami juga sudah kelaparan saat itu, karena sudah siang dan belum sarapan dari pagi. Akhirnya kami memutuskan tidak masuk Hawa Mahal dan melipir ke kafe seberang yang katanya punya spot foto paling oke untuk Hawa Mahal: The Wind View Cafe.

Hawa Mahal

THE WIND VIEW CAFE

Ya, kalau mau ambil foto ciamik berlatarkan Hawa Mahal justru ambillah di The Wind View Cafe di seberang Hawa Mahal. Ini info yang sudah cukup viral, karena buktinya pas kami kesini ada customer lain orang Indonesia juga.

Kami duduk disana sekaligus untuk makan siang. Menunya tidak terlalu banyak, tapi ada European menu kok untuk yang tidak suka makanan India. Aku pecinta makanan India, jadi tentunya pesan naan dan lassi. Temanku berhubung tidak doyan makanan India, pesan pasta.

Wind View Cafe

Roti naan and my favorite lassi (yogurt)!

Ada area indoor dan outdoor. Kebanyakan customer pilih outdoor, dan untungnya saat itu sedang winter dan nyaman juga duduk di luar tidak terlalu panas

The view from Wind View Cafe. Bisa lihat Amer Fort di ujung sana!

Kenyang setelah makan dan happy dapat foto bagus di Wind View Cafe

Sempat dengar obrolan orang kalau ada beberapa turis yang kesini numpang foto doang (even buat prewedding!) tapi nggak beli apa-apa. Please, jangan kayak gitu ya. Selain ganggu customer lain (yang jelas beli makanan dan minuman), malu dikit lah masa ke cafe numpang foto doang banyak tapi nggak beli apa-apa? Menu disini nggak mahal kok untuk ukuran cafe. Kami makan minum berdua disini habis sekitar INR 500 (sekitar Rp 100.000).

View this post on Instagram

Good morning from The Pink City, Jaipur! Udah hampir 1 minggu di India dan keasikan jalan-jalan sampai lupa post feed hehe. ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ณ๐Ÿ’“ โฃ Sebelum ke India, perasaan rasanya deg-degan. Rumor tentang India yang gini-gitu bikin ragu, tapi kok lihat foto-foto orang disana bagus-bagus banget ya?! Jadilah pergi aja, toh tiket sudah di kantong. PO dari 1 tahun lalu makanya murah banget ๐Ÿคฃโฃ โฃ Hasilnya? India is that beautiful! Rumor gini-gitu nggak terjadi pada kami. We are happy and content. Ngga nyesel mencoba keluar comfort zone, stop dengerin selentingan โ€˜kata orang giniโ€™ โ€˜kata orang gituโ€™. Yang ngomong gitu biasanya malah belum pernah kesana.โฃ โฃ Doaku, semoga kalian berani keluar dari comfort zone juga ya! Ini testimoni dari yang sudah melakukannya dan tidak menyesaaaal (saya!) ๐Ÿ™‹๐Ÿปโ€โ™€๏ธโฃ โฃ โฃ #AnandaryIndia #presetsbyanandary

A post shared by Travel and Wander Blogger (@j_anandary) on

BELANJA SAREE

Itinerary kami besok adalah Taj Mahal, karena itu kami harus berangkat ke Agra besok pagi-pagi sekali. Kami sudah rencana mau ber-saree ria di Taj Mahal, jadi kami kudu beli saree di hari pertama di Jaipur . Kebetulan saat nongkrong di Wind View Cafe kami ngobrol dengan local bernama Mohit. Dari ngobrol ini kami jadi tahu kalau dia punya toko saree dan jewellery persis di bawah Wind View Cafe. Orangnya baik banget, dia bilang boleh lihat-lihat dulu saja nggak harus beli. Jadilah kami turun kesana untuk lihat-lihat.

Kebetulan ada beberapa saree yang kami cocok. Mohit juga dengan baik hati mengajarkan kami cara pasang saree. Akhirnya kami beli saree disana. Punyaku saree yang belum dijahit alias masih berupa kain panjang harganya INR 1800 (sekitar Rp 360.000), Astrid beli yang sudah dijahit harganya INR 2500 (Rp 500.000). Saree ini hanya kain ya, kalian bisa beli inner-nya juga. Aku beli yang warna hitam. Saree-nya seperti apa? Bisa lihat di post selanjutnya di Agra!

Pilih-pilih saree

Untuk pilihan saree di toko di bawah Wind View Cafe ini tidak terlalu banyak. Jika kalian memang niat beli saree dan punya banyak waktu untuk browsing, lebih baik ke Pink City Market. Minta antarkan saja oleh driver tuktuknya. Toko saree berderet-deret disana.

Harga saree sangat beragam, tergantung kualitas dan jenis kain. Yang paling murah bisa start dari INR 500 atau bahkan puluhan ribu Rupee untuk saree kualitas premium atau untuk wedding.

ALBERT HALL MUSEUM

Albert Hall Museum adalah salah satu museum tertua di Rajasthan. Museum ini menyimpan berbagai koleksi dan artefak, mulai dari lukisan, perhiasan, batu-batuan, hingga kristal.

Yang paling bikin aku penasaran banget Albert Hall Museum adalah karena banyak banget yang foto di depan museum ini dan penuh burung-burung. Apa iya burungnya selalu ada setiap saat dan sebanyak itu? Dan ternyata memang banyak banget! Karena di halamannya disebar biji (seperti jagung) jadi burung-burung selalu bolak-balik kesitu.

Albert Hall Museum

Burungnya memang banyak banget. Gemes!

Waktu kami datang ke Albert Hall sudah sekitar pukul 3 sore jadi cukup ramai. Kalau mau dapat foto yang bagus dan ‘tidak bocor’ lebih baik datang lebih pagi.

DINNER @ MCD

Setelah pulang ke hostel untuk istirahat karena harus siap-siap ke Taj Mahal jam 2 pagi nanti, malamnya kami lapar. Setelah browsing Google Maps ternyata ada McD dekat hostel kami. Berjalan kakilah kami kesana.

Kami beli 2 burger paket dengan coke dan fries. Habis sekitar INR 281 (sekitar Rp 56.000) berdua. Murah kan?

Menu McD India memang cenderung murah-murah. Lebih murah dari McD Indonesia. Mungkin karena kebanyakan tidak pakai daging sapi, mentok-mentok daging ayam.

Jadi ingat pernah baca buku The Naked Traveler tentang Big Mac Index. Kita bisa compare tingkat mahal/murahnya hidup di suatu negara dengan membandingkan harga Big Mac di McD negara tersebut. Harga McD India terhitung lebih murah dari Indonesia, jadi bisa dibilang rata-rata harga barang di India lebih murah dibanding Indonesia. Pernah nyobain McD di luar negeri? Kamu setuju nggak dengan teori Big Mac Index ini?

OFF TO TAJ MAHAL!

Setelah tidur sebentar, jam 2 pagi kami packing dan bersiap berangkat ke Agra! Dari Jaipur ke Agra butuh waktu sekitar 4 jam perjalanan dengan mobil. Karena itu kami minta dijemput jam 2 pagi supaya bisa masuk Taj Mahal sekitar jam 6 pagi dan sempat melihat sunrise. Koper dititip di Blue Beds Hostel karena kami akan balik lagi di hari terakhir.

See you on next post, India Trip Part 2: Taj Mahal!

RESUME ITINERARY & BUDGET DAY 1 & 2:

P.S. :

  1. Perhitungan di atas untuk 2 orang (2 pax)
  2. INR adalah hitungan dalam Rupee, dan IDR untuk perkiraan dalam Rupiah (dengan asumsi 1 Rupee = Rp 200,-)
  3. Trip di atas dilakukan pada bulan Januari 2019

20 Comments

  1. Jufri
    February 3, 2019 / 4:56 pm

    India langsung masuk bucketlist ini

    • anandary
      Author
      February 3, 2019 / 5:24 pm

      Wajib! Banyak tempat menakjubkan yang bisa dilihat dan pastinya muraaaaaah

  2. February 11, 2019 / 2:59 pm

    yes hawa mahal iconic banget, Bener banget itu mumpung maskapai merah lagi buka promo gila gilaan, bisa kepikiran kalo nggak dibeli. Aku juga gitu, selagi ada promo & cocok bungkuss
    masukin wish list nih india, cantikk

    • anandary
      Author
      April 4, 2019 / 2:10 pm

      Iya dong! Pokoknya beli dulu lah kalo ada tiket murah. Mending nyesel beli daripada nyesel gak beli! Hehehe

  3. Adis
    March 7, 2019 / 5:48 pm

    Ka beli dimana mana tiketnya atau ada akun yg ngejual. Aku nyari2 ga dapet. Atau langsubg dr situs airasia.com . Please info kaaa

    • anandary
      Author
      March 8, 2019 / 9:40 am

      Langsung dari website AirAsia. Itu harga promo pas mereka baru buka rute, kalo harga normal gak segitu ya

  4. Riri
    May 23, 2019 / 6:18 am

    Greetings Ka Anandary

    Salam kenal, aku Riri, Kak, rencananya tahun depan nih aku mau solo travelling kesana, yah sekitar awal February, skrng lg nabung sambil hunting promo tiket dl hahaha. Tujuannya si masih Golden Triangle. Jujur aja masih agak sangsi gimana mobile disana. kalau New Delhi aku udah agak sellow karna ada metro, jadi bisa lebih minimalisi scam dan nego2 tuktuk, nah buat Jaipur sama Agra ini nih yang agak deg2an. hahaha tapi dari postingan kakak, aku jadi ada gambaran buat getting around Jaipur. Thank you Kak Infonya. ๐Ÿ˜€
    oya, lagi nyari travel mate jg nih siapa tau ngga harus solo bgt kesananya hehe. Temen2 ku pada ogah hahaha. Kali kali kakak ada info ku bisa cari teman dimana gitu hehe

    Again, thank you for sharing your experience kak ^^

    Riri

    • anandary
      Author
      May 23, 2019 / 9:23 am

      Good luck Riri, semoga dapat tiket murah yaa!
      Jaipur enak kok tinggal pakai tuktuk aja. Kalau Delhi aku belum pernah.

      • Riri
        May 23, 2019 / 1:03 pm

        wish me luck kak! asli deg degan getting arround frome one city to another, satu-satunya opsi ku kereta nih, soalnya solo bgt kalau rental agak berat, dan takut juga di mobil sendirian antar kota ๐Ÿ™ tp kalo kereta itu sistem kereta india naudzubillah ribetnyaaa…

        • anandary
          Author
          May 24, 2019 / 7:42 am

          Gpp kok naik kereta tapi book in advance dari Indonesia, terus pilih class-nya yang agak bagus jangan yang termurah. Kalo cuma Golden Triangle sih kayaknya aman soalnya antar kotanya nggak jauh-jauh amat.

      • Ananta
        July 8, 2019 / 3:25 am

        Panduan aku next year niy hahaha kesangsianku mulai pudar menjadi yakin banget ke India dengan budget yang ga terlalu mahal (ternyata). Selagi rajin cekin promo dan banyakin baca blog begini, yang sharing real lyfenya gimana hahaha tapi kira kira range perubahan harganya signifikan ga si kalo di India, kalo di indo kan lebaran dikit harganya naik wkwk

        • anandary
          Author
          July 9, 2019 / 12:41 pm

          Wah, seneng dengernyaa! Semangat ya planning liburannya! India itu murah kok, tiket pesawat kesananya aja yang agak mahal. Enggak lah sama aja harganya.

    • Lina ayu
      June 12, 2019 / 3:01 pm

      Hai hallo ak 7 maret 2020 rencana ke india. Yuk barengan krna ak cmn b2 sm tmnku cewe. Kl lebih rame seru deh. Kl berminat plis wa aku. Di 08885111088

      • afrianitanjung
        August 5, 2019 / 8:32 am

        ini kamu tiketnya udah issued,

  5. Patricia
    May 26, 2019 / 11:18 am

    Hai tukar mata uang india mending di indo ato di india saja yah? Thank you

    • anandary
      Author
      May 26, 2019 / 3:53 pm

      Mending tarik ATM di India, rate-nya lebih bagus. Tapi sedia beberapa kartu atau USD ya, soalnya aku tarik pakai Mandiri disana nggak bisa. Pakai BCA bisa. Untung-untungan sih.

    • anandary
      Author
      July 17, 2019 / 9:19 am

      Sama-sama! Semoga bisa bekerjasama kapan-kapan ๐Ÿ™‚

  6. FATIHA
    August 20, 2019 / 2:52 am

    sangat berminat dengan cerita2 semasa kamu melancung, next year plan kemana? boleh aku joint
    my name : Fatiha from : Malaysia

    • anandary
      Author
      August 20, 2019 / 3:20 pm

      Hi Fatiha! Nice to know you ๐Ÿ™‚ I don’t have any fix plans for next year but I really want to visit Turkey

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected!